Kaki turun dan Handle Rem ?

disadur dari postingan milis FSRJ, InBike dan Karisma_Honda !

Mau lempar topik simpel ajah🙂

   1. Ketika motor hendak berhenti, kaki mana yang bro-bro turunkan lebih dulu (kanan atau kiri) dan apa alasannya ? Gue liat di MotoGP para pembalap turun kaki kanan dulu saat berbaris di garis start.
   2. Ketika menggenggam rem depan, genggaman seperti apa yang bro lakukan ? Satu-dua jari atau Empat jari. Konsep kursus SR menginformasikan bahwa handling rem yang baik yaitu dengan menggenggam dengan empat jari. Gue liat di MotoGP (saat angle jarak dekat) setiap pembalap hanya menggenggam dengan satu jari.

Huehuehuee .. mbandingin kok dengan pembalap MotoGP .. yah namanya juga ingin tau🙂
Monggo diskusi🙂

 kita ikuti hasil diskusi di milis yah🙂

yudi.irawan@xxx.com
Kalo gue ya….

   1. Turun kaki kiri dulu krn kaki kanan membantu untuk pengereman. (bukankah pengereman yang bagus dilakukan sekaligus antara rem kaki dan rem tangan?)
   2. Untuk handle rem, tangan gue selalu siaga 2 jari (telunjuk dan tengah) krn untuk kecepatan sedang, kekuatan dua jari itu cukup untuk membuat sang cakram berhenti. Tapi kalau agak cepat, yang siaga tetap dua jari tapi pada saat pengereman dilakukan dengan 4 jari. Dan mengenai yang dilakukan oleh para pembalap MotoGP, mungkin krn kualitas rem mereka sangat sempurna, jadi cukup dengan satu jari aja cukup untuk membuat motor berhenti.

Demikian ulasan pemula
————————————
karisma.beegee@xxx.com
Coba kasih opini ach…🙂

   1. Ketika motor hendak berhenti, kaki mana yang bro-bro turunkan lebih dulu (kanan atau kiri) dan apa alasannya ? Gue liat di MotoGP para pembalap turun kaki kanan dulu saat berbaris di garis start. // Standar baku kayaknya kiri dulu deh, karena kaki kanan bertugas untuk menekan tuas rem belakang. Kecuali kalo memang di kiri tidak ada space untuk kita menurunkan kaki.
   2. Ketika menggenggam rem depan, genggaman seperti apa yang bro lakukan ? Satu-dua jari atau Empat jari. Konsep kursus SR menginformasikan bahwa handling rem yang baik yaitu dengan menggenggam dengan empat jari. Gue liat di MotoGP (saat angle jarak dekat) setiap pembalap hanya menggenggam dengan satu jari. // Yup, standar safetya riding mengharuskan kita menekan tuas rem depan dengan 4 jari. Namun kenyataannya masih banyak rider yang melakukan penekanan rem depan dengan 1 / 2 /3 jari saja. Tapi sebaiknya kita menggunakan 4 jari, karena dengan mengenggam tuas rem dengan 4 jari, pengereman akan menjadi lebih sempurna dan handling bisa terjaga dengan baik.. jika di banding dengan melakukan pengereman dengan menggunakan 1/2/3/ jari saat menggenggam tuas rem depan.
————————————
khcc.039@xxx.com
mo nangkap topik, aahh…😉
imho:
1. mayoritas asal negara peserta motogp mengadopsi jalan dijalur kanan <cmiiw>
2. konsep 4jari agar daya tekan bisa lebih besar, juga u/ menghindari jari kejepit!

dimotogp, dah mengadopsi “power brake” sebangsa power steering, kalee…?!😀
buat rossi, gw liat masih menerapkan 4jari (baca: dalam kondisi tertentu!)
bebex-the-kill
————————————
fajar.karyanto@xxx.com
gw nyoba ikut sharing yee….
1. kalo suruh milih gw lebih suka/prefer turun kaki kiri lebih dulu..
dengan pertimbangan bahwa :
– kaki kiri lebih kuat, di tes aja..coba elo turun dari bis ato kereta yang masih jalan pelan..pake kaki kanan..dijamin ngguling deh…
– aturan lalu lintas kita mengatur kalo kendaraan jalan di jalur kiri, kalo kaki kanan turun dulu ada kemungkinan ketlindes kendaraan dari arah depan
– kaki kanan masih dipake buat ngerem sampe motor berhenti..–gak mungkin kan..??ngerem pake kaki kiri..

tapi untuk kondisi tertentu gw lebih seneng turun bareng sampe kondisi motor benar2 berhenti..dan gw turunin di belakang footstep pas..
biar aman karena dah pasti gak ngelebihin lebar stang..kemungkinan ketlindes kecilll..

2. gw juga bingung neh..waktu ikut pelatihan safety riding di stand honda waktu jms, gw diajarin pake 4 jari..
padahal kecepatan pelan bener..bukannya malah gw efektif tu..?ngabis2in tenaga buat ngangkat 2 jari ngerem..kan perlu tenaga tuh..:P:P hehehe..

kalo motogp emang paling cuman 2 si, n motorcross juga paling cuman dua..
tapiii….remnya jangan dibandingin ma kemampuan rem motor dalam negeri..jauhh..
gw pernah make tiger temen gw yang dipasang kaki2 aprilia, rem depan make brembo..uenakk tenan…pake satu jari aja brenti..n empuk..
untuk pemakaian sehari2 kayaknya disesuaikan dengan kemampuan aja lah..gw ga terlalu merhatiin satu , dua, tiga ato empat jari..
yang penting komposisi pemakaian rem depan dan belakang harus pas..
n saya pernah baca artikel, apabila kondisi jalan pelan di macetan, lebih baik make rem belakang aja..
soalnya buat ngirit tenaga, kalo make rem depan lengan harus menahan tekanan akibat adanya pengereman.

CMIIW yee..
————————————
rifta.chudin@xxx.com
KALO GW :
1. KAKI KIRI DULU…, SEMENTARA KAKI KANAN GW BISA NAHAN REM BIAR MOTOR GAK TETEP NYOLONONG KE DEPAN…
    KALO DULU WAKTU GW IKUT MotoGP🙂, KETIKA MO START PASTINYA KAKI KIRI DIFOOTSTEP DAN YANG KANAN YANG DIBAWAH
    GUNANYA AGAR SAAT BENDERA START DIKIBARKAN AKSELERASI PERTAMA KAKI KIRI BIAR CEPET UTK OPER GIGI…
    KAN DIBALAP SEPERSEKIAN DETIK AJA BERHARGA BANGET.
 
2. MENURUT GW CUKUP 2 JARI KARNA UMUNYA REM DEPAN DAH DISKBRAKE.. KALO REM LO MASIH TROMOL PAKE 4 JARI…….
 
 
THANKS
BEJO
————————————
adhies2506@xxx.com
opini gw :

1. gw biasa turun kaki kiri duluan soalnya yang kanan berkonsentrasi sama rem belakang , yang pasti pada saat harus berhenti gw ngga pilih kasih, semua rem gw pake (depan/belakang).

2. rem depan gw pake 2 jari juga sudah cukup efektif (telunjuk dan jari tengah), pernah pake 4 jari saat ngerem mendadak malah nyerosot kedepan dan jatuh dengan sukses, kebetulan dapet medan berpasir.
————————————
agus.andrianta@xxx.com
   1.  Ane juga terbiasa turun kaki kanan, karma kebiasaan finishing rem pake tangan

& kalo lg bermacet ria biasa pake rem depan doang (beresiko merosot kalo kena pasir)

   2. Rem depan biasa 3 jari (selain jempol dan kelingking).

————————————
gltpk_edp@xxx.id
-Menurut gw sich enaknya kaki kiri dulu kali ya, soalnya kaki kanan buat ngerem, kecuali kalo motornya agak gede jadi bobotnya khan mesti di topang kaki yg lebih kuat, ya otomatis kaki kanan duluan yg turun. 
-Menurut gw sich gunakan jari senyaman mungkin, atau menurut kebiasaan kita, kalo gw biasa menggunakan 2 jari, kalo gw paksakan 4 jari, yang ada gw malah ngga nyaman dalam berkendara dan kagok ( bahasa benernya apaan yak ), kalo dah ngga nyaman sich setahu gw sangat berbahaya.
————————————
christopherbubu@xxx.com
-benar tu apa kata bro (sape namenye..lupa aye)…
motor berhenti kaki kanan yang turun (..mbandingin ama motogp),..
Tp memang ada benernya dan kelebihannya juga lho!!dgn kaki kanan, begini…khususnya dijakarta yang padat ini sepanjang jalan selalu qta jumpai traffic light, penyebrangan, kendaraan lain yg “slonong boy”, yg lebih menyebalkan adalah PAMER PAHA..(PAdat MERayap tanPA HArapan) yg  membuat antrian kendaraan panjang..nah disitulah peran kaki kiri untuk menggoyangkan kakinya maksudnya sering2 oper gigi tp ingatlah sebelum berhenti peran kaki kanan tuk menginjak tuas rem ..baru kemudian turun kakinya.
kesimpulannya ane sering turun kaki kanan bro dan kaki kiri bila situasi aman lega.
-nha..ini kaitannya dengan opini yang diatas, ..(lagi2 disamain sama motoGP..)so saat pengereman ane pake dua jari (jari telunjuk dan tengah) dan lebihnya untuk siap2 tarik gas tapi saat tarik rem ane pastikan juga gas dalam kondisi normal artinya  saat pengereman handle gas jgn posisi di tarik..karena saat remdi lepas bisa terjadi hentakan yangbisa saja berakibat fatal.
yang pasti qta kembalikan ke si pengguna motor itu sendiri…
————————————
temmy2409@xxx.com
Mau jawab simple ajaaah aahh…;)
 
1. Ketika motor berhenti, umumnya adalah kaki kiri, karena kaki kanan biasanya ada di pedal rem. Lagipula, knalpot adanya dikanan, salah2 gara2 ga seimbang, kaki kite kepanggang yoshi lagi.. hehehehe…
 
2. Jumlah jari pada handle rem tergantung dari jenis rem, kepekaan rem, jenis kaliper, jenis motor dll dsb dst… Gak bisa disamain… Pegangan rem yang jaraknya lebar, jika dipaksakan 4 jari yang ada adalah grip gas semakin terputar/terbuka, jadi malahgak nge rem.. Contohnya motor gw..
 
Kalo MOTO GP yah gak bisa disamain laahhh… Wong spek balap, nyentil dikit juga doi dah ngerem kalee.. hehehehe…
 
 
Salam,
 
T-REDZ
————————————
caplang@xxx.com
1. kaki kiri duluan karena kaki kanan nginjek pedal rem
kalo motogp pan balapan, jadi emang nyari sapa yg lebih kenceng

2. pake jari telunjuk ama jari tengah abis emang udah kebiasaan sih
lagian dng begitu cengkraman tangan kanan ke handgrip tetep ada
salah yak?

salam,
edy
*hp msh rusak*
————————————
ni_dito@xxx.com
1.kalo saya sih kaki kanan duluan,kalo kaki kiri yg turun agak repot soalnya kalo mo jalan kan kaki kiri tinggal oper gigi, dan fungsi menahan motor diambil alih rem depan,
 
beda kalo ditanjakan kaki kiri yg turun, soalnya kalo nahan kendaraan pake rem depan bakal nyerosot,yah agak repot juga sih kalo mo jalan…….
 
2.ilmu SR terbaru sih 4 jari,coba bro2 liat hendel rem depan motor lama kan panjang, jd 2 jari cukup, kalo motor sekarang hendelnya pendek jadi pas buat 4 jari, ini gw bandingin antara hendel GLPro 96 gw ma Megapro 2007 punya adek gw
 
Salam Supermoto
Dito
Peturing Bayaran from Depok
————————————
sikuntul@xxx.com
tadi yg ditanyakan diawal kan, kenapa kaki kanan yg turun saat
pembalap menempati start position.

menurut eke adalah:
1. pembalap tidak sdg berada pd kecepatan yg tinggi saat akan
menempati start position, makanya cukup tarik handel rem depan, dan
kaki kanan yg turun. sementara kaki kiri standby siap siaga di tuas
pemindah daya. paham kan maksudnya.
2. rem motor selalu diciptakan depan lebih pakem dr yg belakang,
supaya motor gak ngesot…
3. rem khusus motor balap pakai spek yg beda dgn motor konvensional,
baik ukuran, kemampuan maupun materialnya, shg seringkali dgn
kecepatan  RATUSAN-pun ..cukup tarik dgn 2 jari sdh mampu menurunkan
kecepatan dr 200sekian menjadi 80, utk kemudian cabut lagi keluar
tikungan.
4. dengan bobot motor yg sekian KWINTAL itu, pembalap yg posisi
duduknya lebih mirip orang jongkok dan merunduk… jelas butuh
genggaman yg lebihkuat utk megangin motor, sehingga amat jarang
pembalap sekelas GP or superbike yg mengandalkan 4jari utk ngerem.
sekali2 mungkin iya, tapi sepanjang balapan paling2 cuma beberapa
kali…

hasil tes eke naik BSA 500cc yg remnya di kiri, justru konsentrasi
lebihbanyak dikaki kiri utk ngerem roda belakang, kanan utk bersiap
pindah gigi supaya gak kedodoran. krn motor tua kan kalo udah telat
ngoper nariknya lama lagi… berat man…. gak selincah motor bebek.
satu lagi….   rem teromol pake verodo pantekan asemreges dgn ukuran
teromol yg serupa panci sayur…  ternyata lumayan pakem. yg
belakangjustru kelewat pakem… malah2 bisa bikin kita mental jatoh
kalo nariknya gak pelan2…
ST
ngos2anmancalmesin500cc
————————————
wiku.juliantono@xxx.com
1. kanan dulu….secara yg kiri ngurusin netralin perseneling…
 
2. 4 jari….secara masih kabel…alias mekanis…lha motoGP atawa moge pan hidrolik…gak perlu tenaga gede…makanya 2 jari cukup…
 
 
sekian dari ane….
————————————
ANY OTHER COMMENT ?

One Response

  1. 1. kaki kiri dulu, soale yang kanan buat neken pedal rem. soalnya kalo pake rem depan doang agak ngreporin, palagi pas kecepatan lumayan tinggi…bisa bahaya.
    Klo pembalap motogp kaki kanan dulu mah, karena mereka biar cepet pindah gigi waktu start…
    2. klo rem depan siaga 2 jari di atas handle rem….klo lagi ngerem ya sesuaikan dengan kebutuhan….tapi biasanya gue sih 2-3 jari…kalo 4 jari agak susah kendaliin handle gas.:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: